Prabowo: Komunikasi di Ambon Sangat Penting

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto meminta agar masyarakat Ambon tetap waspada terhadap provokasi yang menyesatkan agar terhindar dari pertikaian dan kekerasan. Hal itu dikemukakan Prabowo dalam menanggapi kasus bentrok warga yang terjadi di Ambon pada Minggu (11/9/2011).

“Harus ada komunikasi yang baik dari semua unsur. Saya kira kuncinya itu. Komunikasi yang baik, semua unsur politik kemasyarakatan. Ulama, gereja, kepemudaan, asal hubungannya baik, komunikasinya baik, saya kira, kita bisa meminimalkan (pertikaian dan kekerasan),” ujar Prabowo di Kantor DPP Gerindra, Senin (12/9/2011).

Menurut Prabowo, komunikasi tersebut menjadi sangat penting untuk menghindari berbagai pertikaian dan kekerasan di Ambon. Pasalnya, sangat mungkin dalam kasus tersebut terdapat pihak-pihak tertentu atau kekuatan asing yang menginginkan situasi di Indonesia menjadi gaduh.

“Jadi, kita waspada kepada siapa yang menyebarkan desas-desus. Pasti ada pihak yang ingin Indonesia selalu tegang dan gaduh. Masyarakat pun harus dewasa. Berita yang tidak bagus belum tentu itu harus dipercaya,” tuturnya.

Prabowo menilai, setiap masyarakat di Ambon selama ini sebetulnya menginginkan kehidupannya rukun dan damai. Mantan Panglima Kopassus itu juga mengharapkan agar aparat keamanan dapat menuntaskan konflik tersebut agar tidak terulang di kemudian hari.

“Jadi, seluruh masyarakat, semua unsur, harus, menurut saya, selalu menjaga kesejukan, menjaga perdamaian, dan tidak mudah terpancing oleh desas-desus yang menyesatkan,” kata Prabowo.

Seperti diberitakan, konflik sempat terjadi di sejumlah titik di Kota Ambon, Maluku, pada hari Minggu. Konflik bermula dari meninggalnya warga bernama Darfin pada hari Sabtu. Keluarga dan warga yang mengenal Darfin menduga korban dibunuh. Akan tetapi, informasi lain menyatakan bahwa Darfin meninggal karena kecelakaan. Seusai mengantar penumpang ke daerah Gunung Nona pada Sabtu malam, Darfin menabrak pohon dan rumah warga hingga terluka parah. Ia sempat dibawa ke rumah sakit, tetapi akhirnya meninggal.

Kesalahpahaman soal penyebab meninggalnya Darfin memicu pertikaian. Akibatnya, 67 orang terluka dan 100 orang lainnya mengungsi.